Share this post

Peradangan Kantung Jantung, Akibat Penyakit Perikarditis Konstriktif – Perikarditis adalah kondisi jantung yang biasanya ditandai dengan peradangan kantung disekitar jantung (perikardium).

Jantung adalah organ berotot yang terdiri dari otot jantung, yaitu jenis otot yang tidak ditemukan di tempat lain di tubuh. Fungsi utamanya adalah untuk membantu jantung memompa darah secara efisien. Akan tetapi, di luar permukaan jantung terdapat perikardium, yaitu kantung tipis yang berisi cairan dan terdiri dari dua lapisan tipis.

Perikardium tidak ada hubungannya dengan aktivitas normal dari jantung. Tetapi, hal itu berfungsi sebagai perlindungan tambahan untuk organ yang bertindak sebagai perisai terhadap infeksi yang dapat mengancam katup, pembuluh darah, dan otot. Hal ini juga dapat mencegah jantung terlalu melebar ketika darah dengan volume besar masuk.

Namun, untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, perikardium bisa teriritasi, dalam hal ini dapat menjadi meradang. Untungnya, jantung masih dapat bekerja secara efektif tanpa pericardium, asalkan diafragma dan paru-paru tidak bermasalah.

Namun, perikarditis membutuhkan perawatan segera. Jika tidak, dapat menyebabkan berbagai komplikasi serius, seperti tamponade jantung, yang terjadi ketika ada penumpukan signifikan dari cairan dalam perikardium. Ketika hal ini terjadi, dapat menyebabkan penurunan besar dalam tekanan darah, dan akibatnya jantung tidak dapat mengisi darah dengan baik. Hal ini tentu dianggap mengancam jiwa.

Ada berbagai jenis perikarditis berdasarkan seberapa sering mereka terjadi. Sebagian besar kasus yang dilaporkan adalah perikarditis akut, yang berarti kerusakan perikardium yang terjadi secara tiba-tiba. Ada pula kondisi pasien yang merasa nyeri dada dengan sakit perlahan. Selain itu, ada pula pericarditis kambuhan, yang berarti masalah bisa muncul dan menghilang pada waktu tertentu. Seseorang yang mengembangkan gejala selama setidaknya tiga bulan dianggap memiliki perikarditis kronis.

Perikarditis konsisten akhirnya dapat menyebabkan jaringan parut atau penebalan perikardium, kondisi yang dikenal sebagai perikarditis konstriktif, yang dapat mencegah jantung dari bekerja dengan baik. Pembengkakan pada ekstremitas atau kaki juga merupakan hasil yang mungkin.

Penyebab Perikarditis

Pada sebagian besar kasus, penyebab pasti dari pericarditis masih tidak diketahui atau tidak terdefinisi. Namun, berdasarkan banyak penelitian dan bukti, beberapa situasi atau kondisi diyakini sebagai penyebab. Hal tersebut meliputi:

  • Mesothelioma– Mesothelioma adalah jenis kanker yang mempengaruhi mesothelium, lapisan tipis yang dapat ditemukan di dinding dada internal dan perikardium. Hal ini sering dikaitkan dengan paparan asbes. Mesothelioma memiliki prognosis yang sangat buruk tetapi memakan waktu bertahun-tahun sebelum gejala muncul.
  • Penyakit virus– Sebagai lapisan pelindung jantung, perikardium sering terkena patogen seperti virus dan bakteri, yang dapat menyebabkan infeksi setelah mereka menembus organ. Ini juga berarti bahwa itu adalah hal pertama yang dapat kontrak infeksi, yang kemudian mengakibatkan peradangan. Beberapa virus yang mungkin memiliki efek pada pericardium adalah flu dan virus gastrointestinal.
  • Operasi– Operasi atau bedah, apakah invasif atau invasif minimal, membawa tingkat tertentu risiko termasuk infeksi dan perdarahan. Infeksi sewaktu-waktu dapat memberikan efek langsung pada perikardium. Kadang-kadang operasi jantung dapat melukai perikardium, yang dapat menyebabkan iritasi dan pembengkakan.
  • Cedera – Sebuah cedera dada dapat membuat membengkak perikardium.

Ada juga faktor risiko yang terkait dengan penyakit. Misalnya, laki-laki lebih mungkin untuk mengembangkannya daripada perempuan. Hal ini juga dapat terjadi antara usia 20 dan 50. Mereka yang telah melalui serangan jantung, terapi radiasi, atau kateterisasi jantung juga lebih rentan terhadap perikarditis.

Asuransi Penyakit Kritis Flexi CI, Plan Gold (Intermediate CI = 10 Kondisi) – Dalam hal ini Allianz memiliki kriteria tersendiri dalam Mengklaim Penyakit Kritis Yaitu

Perikarditis Konstriktif dengan Operasi

“Tindakan sesunguhnya untuk melepaskan dan menyingkirkan semua pericardium pada torakotomi karena perdikarditis konstriktif. Perikarditis Konstriktif merujuk kepada penyakit pericardial yang menyebabkan gejala-gejala dan tanda-tanda gagal janung kongestif. Diagnosis pericarditis konstriktif harus berdasarkan pada hasil kateterisasi jantung.”

Untuk informasi lebih lanjut tentang gejala penyakit kritis lainnya bisa sahabat satuters ikuti informasi dari Agen Allianz Jakarta atau dengan langsung menghubungi Agen Allianz di sekitar wilayah sahabat satuters. HP/WA : 081212188110.

Related Post

MAY 13, 2019

Penyakit Anemia Aplastik,...

Penyakit Anemia Aplastik, Menjadi Penyakit Yang Menakutkan di Dunia – Anemia...

0

MAY 12, 2019

Sistem Kekebalan Tubuh Yang...

Sistem Kekebalan Tubuh Yang Menyerang Hati, Hepatitis Autoimun Kronis Tahap Awal –...

0

MAY 11, 2019

Peradangan Pada Struktur...

Peradangan Pada Struktur Ginjal Akibat Penyakit Glomerulonefritis Kronis-...

0

MAY 10, 2019

Peradangan Kronis Pada Usus...

Peradangan Kronis Pada Usus Besar (Kolitis Ulseratif) – Kolitis Ulseratif adalah...

0

MAY 9, 2019

Peradangan Pada Usus (Crohn...

Peradangan Pada Usus (Crohn Kronis), Salah Satu Penyakit Langka – Penyakit Crohn...

0

MAY 8, 2019

Penyakit Langka Menyerang...

Penyakit Langka Menyerang Saraf Motoris (Bulbar Palsy Progressive) – Bulbar Palsy...

0